Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Ikuti Rakornas Pengendalian Inflasi, Pj Gubernur Banten Arahan Presiden Joko Widodo

Thursday 31 August 2023 | August 31, 2023 WIB | 0 Views Last Updated 2023-08-31T13:10:17Z

serang,newsskri.com

Penjabat (Pj) Gubernur Banten Al Muktabar mengikuti Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pengendalian Inflasi yang dipimpin oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) di Istana Negara, Jakarta, Kamis (31/8/2023). 

Dalam Rakornas tersebut, Presiden Jokowi mengapresiasi atas kinerja seluruh Kepala Daerah baik tingkat Provinsi maupun Kabupaten dan Kota yang telah bekerja dengan baik sehingga angka inflasi nasional terjaga dengan baik, bahkan menjadi negara terendah angka inflasinya di negara G20. 

Presiden Jokowi juga memberikan arahan kepada seluruh Kepala Daerah agar tetap waspada terhadap potensi kenaikan harga sejumlah barang kebutuhan pokok yang dalam meningkatkan angka inflasi seperti cabai merah, daging ayam serta beras. 

"Ini persoalan yang selalu muncul ketika inflasi meningkat, padahal solusinya sangat mudah dan bisa dilakukan oleh seluruh Pemda. Penanaman cabai serentak itu bisa, atau mengundang investor untuk peternakan ayam ras," kata Presiden Jokowi. 

Kemudian yang paling penting juga adalah menjaga stok kebutuhan beras. Ini yang paling penting. Dan Alhamdulillah stok kita untuk tahun ini aman, ada sekitar 1,6 juta ton yang biasanya hanya 1,3 juta ton. 

Usai mengikuti Rakornas Pengendalian Inflasi, Al Muktabar mengaku siap menjalankan segala arahan Presiden Jokowi dalam rangka pengendalian inflasi. 

"Kami bersama seluruh jajaran Forkopimda, TPID, Pemda serta tim PKK terus menggiatkan itu, dengan peran dan fungsinya masing-masing, seperti penanaman cabai merah serentak yang dalam waktu dekat kita akan melakukan panen raya dan langsung disambung dengan penanaman kembali," kata Al Muktabar. 

Kemudian, lanjut Al Muktabar, berkenaan dengan stok daging ayam ras pihaknya mengaku terus melakukan koordinasi dengan para pengusaha peternak ayam yang ada di Provinsi Banten untuk memastikan kondisi pasokan di pasaran tetap aman dan terkendali. 

"Kalau untuk beras, meskipun saat ini sedang masa kemarau panjang dan El Nino, tapi beberapa titik sudah melakukan panen raya, bahkan sampai akhir tahun nanti. Sehingga kita bisa pastikan kondisi kebutuhan beras di Provinsi Banten cukup terjaga," jelasnya. 

Kepala Dinas Pertanian (Distan) Provinsi Banten Agus M Tauchid menambahkan, meski ada kemarau panjang dan dampak El Nino, namun potensi produksi padi di Provinsi Banten sampai akhir tahun 2023 masih terjaga cukup baik. 

"Di bulan Agustus ini potensi produksi kita mencapai 242.943 ton, kemudian bulan September 192.140 ton, bulan Oktober 157.503 ton, bulan November 174.151 ton dan bulan Desember 223.869 ton," katanya. 

Jika dikalkulasi sampai Masa Tanam (MT) II tahun 2023 ini potensi produksi padi kita mencapai 2.388.432 ton, melebihi dari target yang direncanakan sebanyak 2 juta ton, yang jika dikonversi menjadi beras diperkirakan mencapai 1.510.206 ton. 


Penulis : Syamsul Bahri.
×
Berita Terbaru Update